Skip to main content

Friends Visit! - Bangka

(lagi-lagi) Dari obrolan iseng lewat messenger malam itu, tau-tau sudah tereservasi tiket pesawat Jakarta-Pangkalpinang PP. Antara excited mau jalan-jalan ke Bangka, sama prihatin lihat saldo tabungan. Ini si Eden pinter bener ngerayunya. Mungkin pake hipnotis. Dia yang nyuruh buka situs traveloka.com, terus suruh isi menu reservasi, kota tujuan Pangkal Pinang dari Jakarta untuk perjalanan pulang pergi. Klik-klik bentar udah deh: saldo tabungan berkurang, masuklah notifikasi email tiket elektronik atas jadwal penerbangan yang dipesan tadi. *sigh


dapat isle seat :( tapi nggak pa-pa. i'm ready for BANGKA!!!


Meski sempat ketar-ketir ngejar pesawat, akhirnya mendarat juga di bandara Depati Amir, Pangkalpinang. Sempat deg-degan pas pesawatnya landing. Macam naik wahana di Dufan! Kalo kata Eden sih karena bentang landasan pacunya pendek, jadi nginjek remnya kudu dalem banget biar nggak kebablasan. #sotoy

bandaranya kecil sih memang, tapi seneng banget pas menginjakkan kaki di sini ;')
Jam 5 sore. Diboncengin Eden naik motor keluar bandara. Nggak nyampe 5 menit, kita udah duduk ganteng ngemilin otak-otak. Iya, sedekat itu. Tepat di seberang pertigaan bandara sonoan dikit, ada kedai Otak-otak Ase. Sial, rasanya uwenak! Apalagi dinikmati selagi hangat gitu. *drooling


Otak-otak Ase, nikmat disantap selagi hangat :3


Bukannya ke mess naruh barang bawaan, gue ngajak Eden jalan-jalan dulu. Kepalang tanggung. Padahal mah nggak bawa apa-apa. Cuma backpack doang! Gue gendongin ke sana kemari juga nggak apa-apa. Tapi ya itu, karena memang bawa backpack doang, nggak bawa oleh-oleh, Eden protes minta dibawain J.co. #hakjleb Iya, baru nyadar ini sebagai tamu kok nggak bawa buah tangan apa gitu buat tuan rumah yang mau diinapi? Wkwkwk Panik, cuy! Penggantian jadwal terbang oleh maskapai menghilangkan fokus. Harus izin atasan untuk ngantor setengah hari demi ngejar pesawat. Udah gitu kalo hari Jumat kan suka padet lalu lintas arah bandara. Jadi fokusnya adalah ngejar pesawat. #ngeles Maaf, ya Den... Hehe

masjid Jamek saat Maghrib
Petang itu kita Maghrib di masjid Jamek. Terus makan Lempah Kuning kas Bangka, lanjut ke Alun-Alun Taman Merdeka dan Tamansari (Taman Wilhelmina) di seberangnya –gelap banget kalo malem #yamenurutlo. Udahnya biar anget mampir dulu ke penjual Tahua pinggir jalan. Rame juga nih yang pada nongkrong di mari. Pas Tahua-nya dateng dan siap santap, walah... ini mah namanya Kembang Tahu. Tapi emang sih di sini komposisi ‘tahu’nya lebih banyak dibanding kuahnya, nggak kayak di Jakarta.


Lempah Kuning khas Bangka

tahua~


Udah kenyang, mau pulang, sama Eden diajakin beli Martabak Bangka. Kalo di Jakarta atau di kota-kota lain di Nusantara pasti nemu gerobak penjual Martabak Bangka! Nah, pas sekarang udah di Bangka, malah jarang nemu. Ini nyempil satu ya masa mau dilewatin gitu aja. Beli deh martabak manis sama martabak telor –yang akhirnya dibagi ke temen satu asramanya Eden terus sisanya buat sarapan kita besok pagi. Hehehe

Martabak Bangka di pulau Bangka


Dan... pagi-pagi kita udah siap bereksplorasi. Dimulai dari pantai yang (belum dibuka untuk umum secara komersil) terdekat dari mess, seperti ini.

ketenangan dan kehangatan pagi yang mempesona di timur pulau Bangka

masih bisa dijumpai burung laut yang sesekali mondar-mandir di dermaga sepi ini

Kalo pas SD belajar IPS terus ngomongin barang tambang/mineral, nah...wajib banget nih maen ke sini. Museum Timah! Biarpun kecil, museum ini well manage loh. GRATIS lagi :)

unbelievable thing to had a chance visiting this museum

salah satu sudut dalam museum

ada diorama penambangan timah juga loh...

ini alat penambang timah di laut kali ya? aku lupa :|

salah satu display peralatan penambangan. ini theodolit bukan ya?


Perjalanan berlanjut ke Sungai Liat. Kami ambil rute jalanan tepi timur Pulau Bangka. Jalannya terasa lebih lebar karena sepi dengan pemandangan pepohonan tepian pantai juga ladang-ladang bekas penambangan.

kayak di New Zealand ya? -kayak pernah aja :|

ladang terbuka bekas kegiatan penambangan


Paling seru itu waktu Eden ngoper kemudi ke gue. Jadi bisa memacu motor di jalanan and i feel free~ Dan, belakangan baru menyadari mungkin ini maksudnya Eden, biar gue bisa ngerasain naik motor ngelewatin Jembatan Batu Rusa! Huwaaaaaaa

Batu Rusa!!! Yeay! :D awas buaya!


Tapi udahnya malah Eden nggak ngebolehin gue bawa motornya :|

Selanjutnya kami mampir Shaolin!

mirip Temple of Heaven di Beijing, Tiongkok ya?

horizon yang menawan



Ini Keren. Rasanya legaaaa banget bisa ngeliyat cakrawala seluas ini dari sini. Ketenangan ini. Apa rasanya kalau kalian melihat pemandangan ini? Itulah rasa yang nggak bisa gue deskripsikan tapi gue suka. Kayaknya emang cocok pagi-pagi ke sini. Suasananya masih tenang dan hangat.

breathtaking view dari depan patung dewi Kwan Im, Shaolin


Sebelum ke tujuan utama hari ini, kami memutuskan untuk mampir dulu ke Paw’s Kopitiam. Kebetulan juga udah mendekati jam makan siang dan...cuaca mendadak mendung :(

kwetiauw nom nom nom :3

ke Kopitiam ya kudu ngopi lah hehe


Eden berkali-kali bilang kalo kita harus nyobain ngopi-ngopi ganteng di sini. Tempat nongkrong anak gaul Sungai Liat. Awalnya gue nggak ngeh what’s so special with this place. Baru setelah berapa waktu gue baru nyadar. Ini tuh macam House of Ramintennya Sungai Liat gitu kali ya... Secara ini (sebagian besar –atau semua?) mas-mas pelayannya cukup gemulai. Apalagi mas-mas yang lagi ngeladenin om-om di meja sebelah, seneng banget pas digodain ...

Dan hujan pun tercurah dari langit. Ada kali sejam kami nunggu hujan reda baru melanjutkan perjalanan. Ke mana? The Famous Parai :D

Salam dari pantai Parai

salah satu bagian pantai Parai yang suka nongol di internet

ceritanya maen air

AIR bender?


Sore kami sudah kembali berada di Pangkalpinang. Eden ngantuk pengen tidur siang. Dia menawari untuk jalan-jalan sendiri ke Pantai Pasir Padi sementara dia tidur di mess. Yawes, gue naik motor ngikutin petunjuk arah yang tadi dikasihtau Eden untuk sampai ke Pasir Padi. Akhirnya gue cengo duduk-duduk pinggir pantai sebelahan sama sepeda motor.

dapet spot yang sepi buat ngegalau berkontemplasi

Garis pantainya panjang banget. Ombaknya juga tenang. Angin semilir perlahan. Udah terlalu ramai sih memang, jadi ya agak susah kalau mau menggalau di sini. Tapi masih cukup worth to visit kok. Itu pantainya kalo lagi surut kita bisa jalan ke tengah. Kayaknya seru, tuh! Hanya saja gue kan harus jagain motor, jadi ya udah duduk-duduk aja nikmatin pemandangan sekitar.

akhirnya gue naik motor susur pantai dari ujung ke ujung Pasir Padi :)
Besok pagi harus balik Jakarta. Overall, gue suka sama kota Pangkalpinang ini. Memang bukan kota besar. Jangankan bioskop, Indomaret aja nggak ada. Mereka masih mempertahankan toko kelontong. Meski penduduknya banyak yang chinese, tapi pada down to earth gitu. Kehidupan di sana rasanya selow...


Akhirnya malam itu ditutup dengan kuliner Mie Bangka sama roti bakar. Yum!

Mie Bangka penutup perjalanan singkat di Pangkalpinang


PS: Terima kasih Eden... :')

Comments

  1. Lama gak mampir di mari. B

    Belum pernah ke Bangka sih, tapi kalau ke sini sepertinya mau wisata kuliner aja. Empek2, lempah kuning, sama mie-nya kayaknya enak banget.

    Btw, foto2nya dikasih caption dong, biar pada Happy ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mas. Aku jadi lapar. ajak-ajak dong kalo kulineran :3

      terima kasih juga sarannya, coba saya pasangin caption deh biar pembacanya happy seperti saran Mas Adie,

      Delete
  2. ▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬ஜ۩۞۩ஜ▬▬▬▬▬▬▬▬▬
    Asyik juga ya disana, kulinernya juga enak tuh. :)
    ▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬ஜ۩۞۩ஜ▬▬▬▬▬▬▬▬▬

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul... kalau berkunjung ke sana boleh dong dibagi ceritanya hehe, tag aku...

      terima kasih sudah mampir :)

      Delete
  3. Thanks udah mampir di Bangka :)
    Kebanyakan Orang cuma Tau Tanjung Pinang Bukan Pangkalpinang ...
    Lain Kali mampir lagi ya..

    http://maroonf3ie.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, jadi keinget temen yang mau jalan-jalan ke tanjung pandan malah turunnya di Pangkalpinang hehe

      siap... insyaAllah ada kesempatan buat mengunjungi Pangkalpinang lagi, aamiin :D

      Delete
  4. hallo nda.. lama deh gak mampir kesini. Makin keren aja nulisnya. Wah, ketinggalan jauh banget nih. Go.. keep writing ya nda.

    ReplyDelete
  5. hallo nda.. lama deh gak mampir kesini. Makin keren aja nulisnya. Wah, ketinggalan jauh banget nih. Go.. keep writing ya nda.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih nda, kangen nulis tapi gak ada cukup waktu. jadilah nulis dikit-dikit di postingan instagram buat ngobatin kangennya :|

      thanks anyway

      Delete
  6. di bangka penasaran ama pengasingan soekarno

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah iya belum sempat mampir ke sana, semoga nanti ada kesempatan berkunjung ke Bangka lagi eksplor lebih jauh lagi :)

      Delete
  7. Replies
    1. HALO! lama juga ini blog nya dianggurin hehe mohon arahannya senior... :D

      Delete
  8. Hah

    Semangat semangat

    Kumpulkan pundi-pundi untuk keliling Indonesia.
    Bangka, udah menunggu.

    Hahaha

    Terimakasih informasinya Mas Bro
    Mauliate

    ReplyDelete
  9. Hah

    Semangat semangat

    Kumpulkan pundi-pundi untuk keliling Indonesia.
    Bangka, udah menunggu.

    Hahaha

    Terimakasih informasinya Mas Bro
    Mauliate

    ReplyDelete
  10. Lempah kuning bangka ini seger banget, cocok buat buka puasa hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul betul betul... wah artis blog sekelas mas Cumi mengunjungi blog saya yang sederhana ini... terima kasih kunjungannya :D

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Gara-Gara (Larangan) Tripod (Masuk Kabin Pesawat)

Namanya juga impulsif dan spontan, pasti ada aja ‘kejutan-kejutan’ sepanjang perjalanan.
Anggaplah ini sebagai side stories atau cerita di balik layar #mendadakrinjani di postingan sebelumnya. Jadi, gue bakal ngulik hal-hal yang nggak seindah yang terlihat dalam pendakian Gunung Rinjani.

Perasaan gue campur aduk, excited tapi sekaligus juga deg-degan. Padahal gue udah duduk di ruang tunggu Bandara Internasional Minangkabau (BIM) di Padang, menantikan penerbangan menuju Lombok bersama kawan-kawan. Kami bermaksud untuk mendaki Gunung Rinjani, dalam kesepakatan dan berkeputusan yang serba dadakan. Banyak yang bilang kalau bikin acara dadakan kemungkinan realisasinya lebih besar dibandingkan acara yang direncanakan jauh-jauh hari. Gue pun lebih sering melakukan perjalanan yang nggak terlalu terikat perencanaan atau persiapan matang. Tapi kan ini naik gunung. Butuh persiapan lebih –setidaknya bagi gue pribadi. Mulai dari nyiapin peralatan, logistik, sampai nyiapin badan. Di jalur pendakia…

Mengintip Pariwisata Tulungagung: Pantai Indah Popoh

Letak geografis Tulungagung yang berbatasan langsung dengan samudera Hindia di sisi selatan menjadikan kota Marmer ini memiliki bentang panorama pesisir yang mengagumkan. Salah satunya teluk Popoh. Berjarak kurang lebih 30 km dari pusat kota ke arah selatan, sepanjang perjalanan kita dapat menikmati pemandangan persawahan, pegunungan kapur, dan kemudian jalanan berkelok menyusuri hutan perbukitan sebelum sampai di lokasi pantai Popoh.





Hutan Kota Tulungagung

"Hutan kota adalah hutan atau sekelompok pohon yang tumbuh di dalam kota atau pinggiran kota. Dalam arti yang lebih luas bisa berupa banyak jenis tanaman keras atau pohon yang tumbuh di sekeliling pemukiman. Hutan kota bisa merupakan hutan yang disisakan pada perkembangan kota atau sekelompok tanaman yang sengaja dibuat untuk memperbaiki lingkungan kota." - Wikipedia