Skip to main content

Family Trip goes to Pacitan: Pantai Teleng Ria

Pantai menjadi salah satu tujuan wisata yang dinilai dapat menyegarkan pikiran. Siapa yang tak akan merasa bahagia ketika memandang ke laut lepas sambil menikmati semilir angin seiring deburan ombak.



Pantai Teleng Ria berjarak 5-10 menit perjalanan atau sekitar 3,5 km dari pusat kota Pacitan. Kondisi geografis kota Pacitan yang berada pada dataran rendah dikelilingi jajaran pegunungan dan berbatasan langsung dengan samudera Indonesia di sebelah selatan memudahkan kita untuk menjangkau pantai tersebut tanpa melalui perjalanan dengan medan jalan pegunungan yang berkelok. Jadi bisa dikatakan Teleng Ria merupakan sebuah teluk dengan hamparan pasir luas yang diapit pegunungan.

Teleng Ria Beach


Harga tiket masuk kawasan wisata ini adalah IDR5,000.00/person ditambah biaya parkir kendaraan IDR3,000.00. Tidak hanya garis pantai yang panjang dan luas, Teleng Ria juga dilengkapi dengan wahana water park dan play ground yang sangat cocok untuk wisata keluarga bersama anak-anak. Tempat parkirnya luas berikut deretan kios-kios penjaja makanan/minuman juga souvenir. Tepat di sebelum bibir pantai ditanam tetumbuhan yang difungsikan sebagai sabuk pantai. Papan peringatan pun dipasang sebagai himbauan kepada para pengunjung untuk berhati-hati saat berenang maupun menghindari sengatan ubur-ubur beracun. Hal ini terkait kegiatan migrasi ubur-ubur ke kawasan Teleng Ria pada waktu tertentu sekitaran bulan Juni-Agustus. Di tepian pantai Anda akan menemukan Surfing Center dan pos-pos life guard di beberapa titik -sayang waktu itu nggak ketemu baywatch-nya (?). Pantai tersebut memiliki ombak menengah yang cukup mendukung untuk kegiatan selancar, khususnya bagi pemula. Usai berenang Anda dapat mendatangi kamar bilas yang dibangun di pinggir sepanjang pantai dengan tarif sekitar IDR2,000.00 saja.



courtesy of Eden's collections





Teleng Ria juga dilengkapi dengan Tempat Pelelangan Ikan (TPI) di sisi barat pantai, sehingga Anda dapat membeli ikan segar hasil tangkapan nelayan secara langsung atau sekadar melihat-lihat kapal nelayan yang bersandar. Selain itu ada juga tempat pengolahan terasi, jadi jangan heran bila menemukan ikan-ikan kecil yang kering dijemur sebagai bahan dasar terasi.

dried fish

TPI (Tempat Pelelangan Ikan) di sisi barat pantai


Menurut saya pribadi hal menarik saat mengunjungi pantai ini adalah ketika ombak menyapu pantai dan meninggalkan pasir basah dengan sedikit genangan air yang tipis menimbulkan refleksi yang indah.


Sekarang Anda tinggal memilih cara Anda untuk menikmati pantai. Bertelanjang kaki menyusuri pantai sambil sesekali menyambut ombak atau duduk santai menghadap laut sembari berbincang. Enjoy it!



Comments

Popular posts from this blog

Gara-Gara (Larangan) Tripod (Masuk Kabin Pesawat)

Namanya juga impulsif dan spontan, pasti ada aja ‘kejutan-kejutan’ sepanjang perjalanan.
Anggaplah ini sebagai side stories atau cerita di balik layar #mendadakrinjani di postingan sebelumnya. Jadi, gue bakal ngulik hal-hal yang nggak seindah yang terlihat dalam pendakian Gunung Rinjani.

Perasaan gue campur aduk, excited tapi sekaligus juga deg-degan. Padahal gue udah duduk di ruang tunggu Bandara Internasional Minangkabau (BIM) di Padang, menantikan penerbangan menuju Lombok bersama kawan-kawan. Kami bermaksud untuk mendaki Gunung Rinjani, dalam kesepakatan dan berkeputusan yang serba dadakan. Banyak yang bilang kalau bikin acara dadakan kemungkinan realisasinya lebih besar dibandingkan acara yang direncanakan jauh-jauh hari. Gue pun lebih sering melakukan perjalanan yang nggak terlalu terikat perencanaan atau persiapan matang. Tapi kan ini naik gunung. Butuh persiapan lebih –setidaknya bagi gue pribadi. Mulai dari nyiapin peralatan, logistik, sampai nyiapin badan. Di jalur pendakia…

JABODETABEK on vacation 2

Selasa, 27 Desember 2011
"Serpong adalah sebuah kecamatan di Kota Tangerang Selatan, Provinsi Banten, Indonesia. Sebelum Kota Tangerang Selatan menjadi kota otonom, Serpong merupakan salah satu kecamatan dari Kabupaten Tangerang. Di kecamatan ini terletak kota terencana ternama yang bernama Bumi Serpong Damai atau seringkali disingkat dengan "BSD" (kini disebut sebagai BSD City, yang merupakan salah satu perintis perumahan di Serpong). Selain BSD saat ini perkembangan perumahan di kawasan ini sangat pesat seiring dioperasikannya jalan Tol Antasari - BSD. Diantaranya adalah Summarecon Serpong dan Alam Sutera." - Wikipedia
Sudah sering jalan-jalan ke Serpong, BSD khususnya, untuk sekadar nonton film Thailand di Blitzmegaplex. Namun, saat kesempatan lain datang seperti sekarang ini, akan lain juga ceritanya. Sebagaimana di cerita saya tentang backpacking Malang, saya pernah bercerita bukan kalau salah satu partnerbackpacking saya kala itu, Fahmi, berasal dari Serpon…

Mengintip Pariwisata Tulungagung: Pantai Indah Popoh

Letak geografis Tulungagung yang berbatasan langsung dengan samudera Hindia di sisi selatan menjadikan kota Marmer ini memiliki bentang panorama pesisir yang mengagumkan. Salah satunya teluk Popoh. Berjarak kurang lebih 30 km dari pusat kota ke arah selatan, sepanjang perjalanan kita dapat menikmati pemandangan persawahan, pegunungan kapur, dan kemudian jalanan berkelok menyusuri hutan perbukitan sebelum sampai di lokasi pantai Popoh.